Scuba Diving vs. Snorkeling – Mana yang cocok untuk Anda?

0
4
Sumber: unsplash.com

Jika Anda menyukai dunia bawah laut dan bermimpi menjelajahinya dengan segala kemegahannya, Anda mungkin pernah mendengar tentang dua pilihan: Snorkeling dan Scuba Diving. Apakah Anda pernah mengalaminya atau tidak, Anda tentu akan mempertimbangkan mana yang merupakan pilihan terbaik.

Jawaban langsungnya adalah tidak sesederhana itu. Itu tergantung pada Anda, harapan Anda, kemampuan fisik Anda, dan ketabahan mental Anda.

Snorkeling adalah berenang tepat di bawah permukaan air. Itu dilakukan dengan bantuan masker dan tabung pernapasan khusus yang disebut snorkel. Ini memberi Anda sudut pandang panorama top-down tanpa menyelam ke kedalaman.

Scuba diving adalah kebalikan dari snorkeling. Anda akan menyelam jauh ke dalam air, yang hanya dapat dicapai dengan menggunakan alat bantu pernapasan khusus untuk penggunaan bawah air yang disebut scuba.

Kedua petualangan ini akan membawa Anda ke bawah lautan, dan Anda akan dapat mengamati dan bingung melihat kehidupan laut, terumbu karang, dan dunia baru di bawah air. Ini adalah memori yang akan diukir di otak Anda selamanya.

Berikut adalah 3 aspek utama yang harus Anda pertimbangkan sesuai dengan preferensi dan kemampuan Anda untuk memutuskan scuba diving atau snorkeling mana yang merupakan pilihan yang lebih baik untuk Anda.

1. Peralatan

Sumber: unsplash.com

Nah, untuk menikmati snorkeling, Anda membutuhkan masker yang paling tidak menutupi mata dan hidung dan tabung snorkel yang akan membuat Anda bernapas. Itu minimal. Kemudian, Anda dapat menggunakan aksesori tambahan lainnya seperti pelindung ruam dan sirip. Kebaikan ini adalah pilihan Anda sepenuhnya.

Topeng dasar dan snorkel untuk tingkat pemula dapat dengan mudah diraih seharga 40-60 dolar. Itu akan memberi Anda perlengkapan yang cukup bagus. Setelah mendapatkan beberapa pengalaman dan membangun kecintaan pada air, Anda dapat meningkatkan ke perlengkapan tingkat menengah yang dapat meningkatkan kinerja Anda. Tapi, sekali lagi, Anda akan dikenakan biaya sekitar 60-150 dolar.

Dan akhirnya, ketika Anda mengembangkan hasrat yang mendalam untuk itu, Anda tentu menginginkan peralatan terbaik di kelasnya. Anda harus mengeluarkan 150-200 dolar untuk peralatan canggih. Jika Anda hanya ingin peralatan sementara untuk menguji olahraga, maka Anda dapat mengambil sewa untuk 10-15 dolar setiap hari atau 30-40 dolar setiap minggu.

Anda juga dapat mencoba silinder yang dapat diisi ulang dan mudah dibawa-bawa di https://scorkl.com/, yang dapat memberi Anda sensasi bawah air selama 10 menit. Sekali lagi, ini adalah hadiah dari sains modern.

Di sisi lain, Anda akan membutuhkan investasi yang jauh lebih besar di muka mengenai peralatan scuba. Minimal, Anda memerlukan masker, snorkel, tangki selam dengan udara terisi, sirip, pengatur pernapasan, pemberat selam, dan kompensator daya apung. Sebagian besar cenderung memilih pakaian selam atau pakaian selam dan komputer selam untuk tujuan keselamatan. Jadi, hanya untuk peralatan selam dasar, Anda membutuhkan setidaknya 2000 dolar.

Ada opsi sewa, tetapi bahkan itu akan sedikit mahal dibandingkan dengan snorkeling. Sewa umum berkisar 40-60 dolar untuk sehari dan 125-200 dolar untuk seminggu penuh.

2. sertifikasi

Sumber: unsplash.com

Hal lain yang harus Anda pertimbangkan adalah sertifikasi. Dalam hal snorkeling, Anda tidak memerlukan sertifikat apa pun untuk masuk ke dalam air dengan kelompok profesional.

Tapi scuba diving tidak sesederhana itu. Ada beberapa tingkat sertifikasi untuk scuba diving. Yang pertama adalah sertifikasi open-water yang terdiri dari kursus buku dan berbagai komponen. Ini biasanya dilakukan di kolam renang.

Kemudian sertifikasi tingkat lanjutan adalah tes air terbuka yang mengharuskan Anda pergi ke laut, dan Anda akan diperiksa oleh instruktur yang bersertifikat untuk melakukan pengujian semacam ini.

3. Tingkat kesulitan

Sumber: unsplash.com

Ada teknik khusus yang harus dipelajari untuk scuba diving dan snorkeling. Dan itu menjadi penting karena keinginan Anda untuk menjadi lebih baik mendorong kemajuan Anda.

Dalam kasus snorkeling, semuanya bermuara pada berenang. Anda hanya perlu berenang di bawah permukaan air dan menjaga snorkel tetap mengintip dari air. Jika Anda seorang perenang yang baik, bagian tersulit tentang snorkeling sudah selesai.

Saat hasrat Anda semakin dalam, Anda dapat mempertimbangkan untuk menantang diri sendiri dan mempraktikkan berbagai teknik seperti menahan napas untuk jangka waktu yang lebih lama; yang akan memberi Anda kesempatan untuk mendapatkan sedikit lebih dalam. Kemudian, Anda bisa langsung menyelam dan kembali ke permukaan. Anda hanya perlu tetap bertahan, dan hanya itu.

Menyelam scuba sedikit lebih kompleks. Peralatannya rumit, yang secara otomatis membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Akan membantu jika Anda belajar membaca tangki snorkel dan tandanya, jumlah udara yang tersisa di dalamnya, dan prosedur untuk mengaktifkan dan menghubungkan tangki untuk menghentikan kecelakaan yang tidak diinginkan. Anda juga harus belajar memahami komputer selam untuk menangani kedalaman Anda dan total waktu yang dihabiskan di level mana pun.

Anda perlu belajar mengendalikan emosi dan keterbatasan Anda. Anda harus memiliki firasat tentang seberapa dalam Anda merasa nyaman dan berapa lama Anda bisa berada di sana. Selain itu, bahasa isyarat scuba dapat membantu memudahkan komunikasi dengan penyelam lain.

Ini semua adalah rencana darurat karena scuba diving membawa Anda jauh ke dalam perairan, dan bahkan kesalahan kecil bisa berakibat fatal.

Umumnya, scuba diving jauh lebih sulit. Dengan semua sertifikasi, persyaratan keselamatan, dan pembelajaran, perlu lebih banyak latihan sebelum memulai.

4. Pengalaman bawah air

Sumber: unsplash.com

Baik scuba diving dan snorkeling adalah pengalaman seumur hidup. Anda akan melihat dan mengalami kehidupan laut dengan cara yang mencengangkan bagi sebagian besar dari kita. Dan semua hutan karang dan timbunan ikan dengan berbagai warna dan ukuran yang memungkinkan menjadikan hal-hal ini sebagai petualangan sekaligus meneguhkan kehidupan secara bersamaan.

Tapi keduanya melakukan hal-hal dengan cara mereka sendiri yang terpisah. Snorkeling terbatas pada tingkat permukaan, dan hanya setelah mendapatkan pengalaman yang cukup, penyelam dapat menyelam lebih dalam dan menghabiskan sedikit waktu lebih dekat. kehidupan bawah air. Ini memberi Anda tempat duduk yang tinggi untuk menikmati sudut pandang top-down dari semua yang terjadi jauh di dalam lautan.

Menyelam scuba dimulai ekstrim dibandingkan dengan itu. Ini panjang dan luas, tetapi tidak hanya membiarkan Anda menjadi penonton; sebaliknya, Anda menjadi bagian dari ekosistem perairan. Anda bisa menjadi bagian dari alam; Anda dapat merasakan betapa banyak hal yang tidak kita ketahui. Pengalaman itu bisa bersifat meditatif.

KESIMPULAN

Tidak ada artinya berdebat tentang mana yang lebih baik. Anda malah harus memutuskan apa yang lebih baik untuk Anda.

Snorkeling akan menjadi pilihan Anda jika Anda memiliki anggaran terbatas atau tidak ingin menginvestasikan terlalu banyak waktu untuk pengalaman yang luar biasa.

Tetapi jika Anda ingin merasakan menjadi bagian dari perairan mistik dan semua penghuninya, dan jika sensasi petualangan tidak ada artinya dibandingkan dengan biaya peralatan yang mahal, semua tes, dan pelatihan, maka scuba diving adalah jawaban Anda atas pertanyaan tersebut. panggilan alam liar.