Keterampilan Apa yang Dibutuhkan untuk Merger dan Akuisisi

0
12
Sumber: cgnglobal.com

Di dunia korporat, banyak detail yang spesifik dan khusus. Namun, mungkin salah satu pekerjaan yang paling spesifik dan memikat adalah m&a. M&A atau merger & akuisisi adalah istilah yang mengacu pada berbagai jenis transaksi, di mana yang paling dominan adalah transaksi finansial. Penawaran tender, pembelian/penjualan aset, akuisisi, merger, konsolidasi, dan proses serupa menjadi pusat perhatian pakar merger dan akuisisi. Di lembaga keuangan dan perusahaan konsultan, ada tim orang-orang yang berurusan secara eksklusif dengan M&A. Tim ini terdiri dari analis berpengalaman dan rekanan yang andal. Bagi sebagian besar anak muda yang baru memasuki dunia keuangan dan korporasi secara profesional, ini adalah pekerjaan impian. Ini adalah pekerjaan yang sangat menantang, dinamis, dan bisa sangat bagus untuk membangun karier dan membuktikan diri.

Seperti yang kami sebutkan, pekerjaan seorang analis m&a cukup dinamis dan membutuhkan dedikasi dan perhatian penuh. Di satu sisi, mereka dapat berurusan dengan menghadirkan perusahaan di pasar kepada pelanggan potensial; di sisi lain, mereka dapat melakukan analisis dan pencarian perusahaan yang bagus untuk dibeli. Mereka harus yakin bahwa mereka telah mengevaluasi langkah bisnis dengan benar, bahwa mereka tahu setiap saat siapa pesaing mereka dan di level apa mereka, dan semua ini sejalan dengan tujuan umum perusahaan.

Untuk melakukan pekerjaan ini, sangat penting untuk memiliki kinerja dan keterampilan tertentu. Mereka dapat diperoleh melalui pelatihan khusus di institut m&a. Salah satu lembaga yang lebih maju semacam ini adalah lembaga akuisisi merger dan aliansi IMAA. Itu Institut Imaa telah menciptakan banyak tim sukses di bidang ini dengan pengalaman bertahun-tahun, dan hanya yang terbaik yang memiliki sertifikasi Imaa. Mereka juga membantu kami untuk meringkas Keterampilan apa yang dibutuhkan untuk merger dan akuisisi

1. Kecerdasan sosial, komunikasi yang efektif, dan pemecahan masalah yang cepat

Sumber: medium.com

Asosiasi merger dan akuisisi menyatakan bahwa selain pengetahuan keuangan, keterampilan ini merupakan dasar untuk menjadi anggota asosiasi m&a. Mengingat bahwa tim terdiri dari orang-orang berbeda yang tergabung dalam organisasi yang berbeda dan mungkin budaya yang berbeda, pemimpin m&a harus sangat toleran dalam berkomunikasi dan cerdas secara sosial. Jernih instruksi dan komunikasi informasi adalah dasar dari kemajuan lebih lanjut. Pembagian tugas yang tepat, pelaporan rutin kepada atasan tentang kemajuan proses itu sendiri, tetapi juga penguatan hubungan interpersonal adalah tugas dasar pemimpin m&a.

Selain itu, imaa merger dan akuisisi menyatakan bahwa salah satu kunci sukses dalam bisnis ini adalah prioritas. Ini membawa banyak tanggung jawab dan seringkali membutuhkan pemecahan masalah segera, tetapi inilah yang membuat para pemimpin berbeda dari yang lain. Ini adalah titik kunci di mana terlihat apakah orang yang telah melakukan pelatihan m&a akan berhasil atau tidak.

2. Pengetahuan tentang bidang tempat mereka bekerja

Dalam proses transformasi ini, perusahaan sedang melalui masa yang sangat sensitif. Batas antara sukses dan gagal terkadang sangat tipis. Oleh karena itu, setiap anggota tim m&a harus mengetahui terlebih dahulu dan terutama bagaimana perusahaan yang mereka wakili bekerja, hubungan seperti apa yang dimilikinya dengan persaingan, bagaimana pasar bergerak di bidang ini serta tren di industri tertentu. Hanya dengan pengetahuan yang baik tentang bidang di mana mereka beroperasi, mereka akan dapat mengenali saling ketergantungan dan membuat keputusan yang benar dalam waktu tertentu. Pemantauan analitis terhadap faktor-faktor yang dominan dalam industri itu sangat penting, dan tidak semua orang dapat melakukannya.

3. Keterampilan visioner

Sumber: theatlantic.com

Keterampilan visioner berjalan seiring dengan pengetahuan yang berkualitas dan logika yang baik. Menilai perusahaan mana yang cocok untuk aktivasi memerlukan berbagai analisis, yang paling penting adalah analisis risiko dan manfaat. Meneliti perusahaan sejenis, analisis perbandingan, dan penilaian kualitas adalah sesuatu yang memberikan keunggulan visioner kepada karyawan. Memberikan asumsi dan proyeksi yang paling akurat merupakan tantangan bagi semua orang yang merupakan bagian dari tim m&a.

4. Penilaian keberhasilan

Konsultasi merger harus memiliki "rasa" yang baik untuk mengevaluasi perusahaan yang dibeli. Hubungan antara penilaian perusahaan dan premi yang harus dibayar sama ada di tangannya. Ini menyiratkan pengetahuan tentang sejumlah besar teknik dan alat dalam penilaian, kekuatan pengamatan yang sangat baik dalam hal detail dan rasa keadilan yang baik.

5. Motivator dan penyelenggara

Ketika proses integrasi berlangsung, itu adalah periode yang dinamis, penuh tekanan dan tekanan pada karyawan. Agar segala sesuatunya berhasil, pemimpin tim m&a perlu menjadi penyelenggara yang baik dan selalu tahu anggota tim mana yang perlu dihubungi tentang masalah mana. Memberikan tugas yang tepat kepada orang yang tepat dan menetapkan tenggat waktu yang realistis adalah keterampilan yang benar-benar dihargai. Karena proses ini bisa memakan waktu yang sangat lama, seiring waktu ada kemungkinan anggota tim goyah, kehilangan kesabaran dan tidak memberikan kekuatan penuh mereka. Seorang pemimpin sejati harus menyadari hal ini dan selalu ada untuk memotivasi orang-orangnya.

Sumber: cmecorp.com

6. Buku pitch bebas kesalahan

Ketika datang ke pitching buku, semuanya harus satu per satu. Tidak ada ruang untuk kesalahan sekecil apa pun di sini. Bagian dari pekerjaan ini cukup rumit dan panjang, tetapi sesuatu yang tim m&a harus tangani dengan cara yang benar. Di sini Anda dapat menemukan informasi tentang pembeli atau penjual, penilaian transaksi ini, dan sekumpulan grafik visual rapi yang berbicara tentang kesepakatan yang diberikan. Semakin tepat, jelas, akurat dan sederhana grafiknya, semakin bernilai buku ini. Oleh karena itu, selain pengetahuan yang diperoleh anggota m&a aliansi selama pendidikan mereka, mereka juga harus memiliki rasa estetika serta rasa untuk membedakan yang penting dari yang tidak penting dan penyajiannya.

Menjadi bagian dari tim yang memimpin m&a integrasi atau pemimpinnya dapat menjadi poin kunci dalam karir individu. Semua keterampilan, kemampuan, dan pengetahuan yang diperolehnya akan muncul ke permukaan dalam pekerjaan ini. Sayangnya, sebagian individu yang dilatih untuk jenis pekerjaan ini tidak dapat menangani sejumlah besar tanggung jawab dan stres dan menyadari bahwa mereka tidak siap untuk pekerjaan seperti itu. Di sisi lain, mereka yang benar-benar dilahirkan untuk melakukan pekerjaan ini dan memiliki kinerja yang disebutkan di atas akan menonjol, dan kemudian karir mereka hanya dapat memiliki lintasan ke atas.