Bintang Wanita Membuktikan Apa yang Bisa Dicapai dalam Olahraga

0
3
Sumber: racingtv.com

Legends Football League, sebelumnya dikenal sebagai Lingerie Football League, telah sukses besar sejak diresmikan pada tahun 2009. Pertandingan disiarkan di berbagai negara di seluruh dunia, video game yang terinspirasi oleh liga telah dirilis dan sekarang ada juga fantasi liga sepak bola berdasarkan aksi.

American Football Wanita terus berkembang melalui Legends Football League. Ini juga merupakan bentuk platform yang bagus bagi pemain rugby wanita untuk menguji keterampilan mereka. Contoh terbaiknya adalah Stevi Schnoor. Dia mewakili Kanada di Piala Dunia Liga Rugbi Wanita 2017. Pada tahun 2019, Schnoor dinobatkan sebagai MVP di Legends Football League setelah tahun yang fantastis untuk Seattle Mist.

Mereka yang berpartisipasi dalam Legends Football League pada tahun 2022 berharap mereka dapat meniru apa yang dicapai Schnoor. Beberapa bintang wanita hebat lainnya yang sukses dalam olahraga dan aktivitas luar ruangannya masing-masing juga akan menginspirasi mereka. Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang Legends Football League, kunjungi situs web kami, lplus.com. Sekarang, mari kita lihat dua wanita yang telah memberikan kontribusi signifikan terhadap olahraga dalam 12 bulan terakhir.

Rachel Blackmore

Joki lompat Rachael Blackmore telah membuktikan bahwa dia tidak hanya pantas untuk bersaing dengan para pebalap pria terkemuka dalam pacuan kuda, tetapi dia juga merupakan pebalap tertinggi dalam olahraga tersebut. Blackmore telah memenangkan beberapa balapan terbesar dalam balap lompat selama beberapa tahun terakhir.

Joki Irlandia menambahkan namanya ke buku sejarah pada tahun 2021 ketika dia memenangkan Grand National di Aintree yang dapat Anda pelajari lebih lanjut di bbc.com. Tidak ada joki wanita yang menang dalam pacuan kuda paling terkenal di dunia sebelum dia menang di papan Minella Times.

Keahlian Blackmore sekali lagi dipamerkan di panggung terbesar ketika dia mencetak gol di Cheltenham Gold Cup pada tahun 2022. Perlombaan fitur Festival Cheltenham adalah lomba lompat paling bergengsi dalam olahraga. Blackmore memberi kudanya, A Plus Tard, tumpangan yang luar biasa di depan lebih dari 70,000 penonton di arena pacuan kuda.

A Plus Tard dan Blackmore akan kembali ke Cheltenham Maret mendatang. Mereka saat ini dihargai dengan odds +400 untuk Piala Emas Cheltenham 2023 dengan Sport Nation, yang dianggap sebagai salah satu situs taruhan pacuan kuda baru terbaik oleh sbo.net. Mereka dianggap sebagai salah satu bandar pacuan kuda terkemuka karena mereka memiliki rangkaian pasar ante-post yang kuat, termasuk keempat balapan Kejuaraan di Festival Cheltenham tahun depan.

Dengan banyak favorit utama dalam taruhan untuk sorotan tahun depan di kalender Perburuan Nasional, Blackmore harus terus meraih banyak kesuksesan di level tertinggi dalam olahraganya. Jika Anda ingin bertaruh di Grand National, platform ini akan memberi Anda situs balap kuda teratas dan tutorial komprehensif yang akan mendidik Anda tentang semua yang perlu Anda ketahui tentang taruhan pacuan kuda.

Katie Taylor

Petinju Irlandia Katie Taylor tidak terkalahkan sebagai seorang profesional karena dia telah memenangkan semua 20 pertarungannya di atas ring. Selama 12 bulan terakhir, ia telah mempertahankan empat gelar kelas ringan melawan Natasha Jonas, Jennifer Han, dan Firuza Sharipova.

Taylor sekarang menjadi headline di area besar di seluruh dunia, sesuatu yang tampaknya tidak mungkin terjadi hanya satu dekade yang lalu. Dalam pertarungan berikutnya dengan Amanda Serrano, dia akan menjadi headline Madison Square Garden di New York. Ini akan menjadi pertama kalinya pertarungan wanita menjadi acara unggulan di arena ikonik.

Petinju berusia 36 tahun ini memiliki basis penggemar yang sangat besar, tidak hanya di negara asalnya, Irlandia, tetapi juga dengan penggemar tinju di seluruh dunia. Gaya agresifnya membuatnya menjadi petarung yang populer untuk ditonton. Dia memberikan segalanya di atas ring dari bel pembukaan.

Juara dunia dua kelas itu menjadi juara kelas ringan yang tak terbantahkan ketika ia mengalahkan Delfine Persoon pada 2019. Hanya delapan petinju dalam sejarah yang berhasil meraih prestasi itu di tinju pria dan wanita. Taylor sekarang ingin memperkuat posisinya sebagai petinju wanita terbaik sepanjang masa. Jika dia dapat mempertahankan rekor tak terkalahkannya dan mempertahankan gelarnya melawan beberapa petinju terkemuka lainnya dalam daftar pound-for-pound, dia bisa melakukannya.

Valentina Shevchenko

Nomor satu pound-for-pound wanita UFC Valentina Shevchenko telah mendominasi divisi kelas terbang dalam olahraganya sejak dia mengalahkan Joanna Jedrzejczyk untuk menjadi juara lagi pada tahun 2018.

Petenis berusia 34 tahun itu telah mempertahankan sabuknya enam kali, dengan kesuksesan terbarunya datang melawan Lauren Murphy di UFC 266. Dia hanya membutuhkan empat ronde pertarungan itu, menghentikan lawannya dengan TKO.

Shevchenko telah memecahkan banyak rekor di UFC. Dia telah memenangkan pertahanan gelar paling berturut-turut di kelas terbang, dan kemenangan paling berturut-turut di beratnya, sementara dia memiliki lebih banyak kemenangan KO daripada petarung lain dalam sejarah divisinya. Juara UFC jelas multi-talenta, karena ia telah sukses dalam berbagai olahraga. Pada tahap awal karirnya, dia muncul di ring tinju. Rekor profesionalnya adalah 2-0.

Di Muay Thai, atlet Kirgistan-Peru memenangkan delapan gelar dunia antara tahun 2003 dan 2014. Dia juga mendapatkan emas di World Combat Games pada tahun 2010 dan 2013. Kemenangannya dalam olahraga ini datang pada 57kg, 60kg, dan 63.5kg. Tantangan Shevchenko berikutnya di UFC adalah Taila Santos di UFC 275. Ini akan menjadi kesempatannya untuk meningkatkan reputasinya lebih jauh sebagai sosok paling dominan dalam olahraga wanita atau pria.

Juara kelas terbang itu mengisyaratkan bahwa dia mungkin akan pindah ke kelas bantam pada 2022 nanti untuk mencari lawan yang lebih tangguh. Dia belum pernah bertarung di kelas berat sejak kalah dari Amanda Nunes pada September 2017.

Bullet akan mengawasi pertandingan ulang antara Nunes dan Julianna Pena pada bulan Juli. Dia bisa menghadapi pemenang pertarungan itu. Jika itu Nunes, itu akan memberinya kesempatan untuk membalas kekalahannya kepada petarung Brasil. Banyak pakar merasa dia tidak beruntung karena kalah dalam pertarungan itu di kartu penilaian juri.

Mudah-mudahan, Legends Football League musim ini akan melihat seseorang bersinar dengan cara yang sama seperti yang dimiliki Blackmore, Taylor, dan Shevchenko di dunia olahraga. Jika para pemain menunjukkan komitmen dan dedikasi yang sama seperti yang ditunjukkan oleh kedua juara, upaya akan sangat membantu menuju karier yang melimpah.