Seperti Apa Rasanya CBD Saat Anda Mengambilnya – Panduan 2023

Sumber: unsplash.com

Kita semua pernah mendengar tentang CBD (atau cannabidiol) – zat yang merupakan bahan aktif utama dalam rami, dan yang telah mendapatkan popularitas besar dalam beberapa dekade terakhir. Saat ini, CBD dapat ditemukan di banyak produk yang berbeda: dalam minyak, permen karet, berbagai obat, produk perawatan kulit… daftarnya terus berlanjut. Faktanya adalah zat ini memiliki sejumlah manfaat bagi tubuh dan orang-orang baru mulai menyadari pentingnya. Salah satu pertanyaan umum yang diajukan orang dalam proses mengenal ganja dan CBD adalah: bagaimana perasaan saya terhadap bahan ini? Pertanyaan menarik yang ingin kami berikan jawabannya hari ini. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang cannabidiol dan sifat magisnya pada tubuh, teruslah membaca.

Apa manfaat utama CBD bagi tubuh?

Sumber: pexels.com

Hal yang fenomenal tentang cannabidiol adalah ia menunjukkan banyak efek positif yang berbeda pada tubuh dan pikiran. Meskipun penggunaannya yang paling umum dikaitkan dengan penghilang rasa sakit, bahan aktif ini melakukan lebih dari itu. Terutama, CBD membuat orang yang mengkonsumsinya merasa jauh lebih santai, lebih tenang, dan secara keseluruhan lebih baik. Ini bisa menjadi suplemen yang bagus untuk insomnia karena membantu dalam membangun siklus tidur yang sehat. Telah terbukti bahwa bahan ini bahkan dapat bermanfaat untuk peradangan otot setelah olahraga berat dan banyak lagi. Seperti yang Anda lihat, hanya satu zat aktif yang dapat melakukan banyak hal untuk tubuh: baik untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan maupun untuk meningkatkan perasaan keseluruhan dalam tubuh Anda.

Bagaimana mekanisme kerja cannabidiol?

Sumber: unsplash.com

CBD termasuk dalam kelompok zat yang disebut 'adaptogens'. Zat-zat tersebut bekerja dengan membantu tubuh mengatasi berbagai stresor, baik dari lingkungan eksternal maupun internal. Jika Anda menghadapi beberapa tantangan sulit di tempat kerja atau dalam keluarga yang menyebabkan Anda banyak stres, menggunakan produk berbasis cannabidiol dapat membantu tubuh Anda dan mencegah kerusakan yang pada akhirnya akan menyebabkan stres. Hal yang sama berlaku untuk stres yang terjadi di dalam tubuh karena tindakan virus, bakteri, dan faktor lainnya.

Kita dapat mengatakan bahwa, secara umum, adaptogen memperkuat tubuh sehingga dapat lebih mudah mengatasi tekanan fisik, mental dan emosional. Anda akan setuju bahwa, karena kehidupan serba cepat yang kita jalani saat ini, kita semua membutuhkan bantuan adaptogen.

Agar jelas, bahkan jika Anda tidak memiliki sumber stres di sekitar Anda, CBD sebagai adaptogen dapat membantu untuk membangun keseimbangan optimal dalam tubuh, menjaga kesehatan dan membantu Anda merasa baik dari dalam.

Cara CBD mencapai semua ini adalah dengan memengaruhi ujung saraf tertentu dan dengan cara tertentu meningkatkan koneksi antara otak dan tubuh Anda, untuk mencapai homeostasis: keseimbangan umum tubuh. Ini mungkin sebagian menjelaskan kepada Anda mengapa Anda sering tidak dapat melihat hasil instan setelah mengonsumsi produk berbasis CBD, tetapi Anda dapat melihat efek menguntungkannya setelah jangka waktu yang lebih lama.

Salah satu produk berbasis CBD paling sederhana (dan paling menarik) yang dapat Anda gunakan adalah permen karet CBD. Mereka datang dalam berbagai rasa dan warna dan akan memberi Anda banyak kesenangan sambil memastikan banyak manfaat kesehatan. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang permen karet CBD kunjungi di sini.

Seperti apa rasanya CBD saat Anda meminumnya?

Sumber: unsplash.com

Meskipun banyak orang mengasosiasikan CBD dan THC, faktanya kedua zat ini, meskipun sering ditemukan dalam kombinasi pada tanaman Ganja, tidak menunjukkan efek yang sama pada tubuh dan tidak mengarah pada perasaan yang sama. THC adalah bahan aktif yang memiliki efek psikotropika dan menyebabkan perasaan 'tinggi'. Namun, tidak demikian halnya dengan cannabidiol yang tidak menyebabkan perubahan psikologis.

Faktanya, CBD memiliki efek yang dapat Anda rasakan, meskipun sangat ringan. Itu terjadi rata-rata setengah jam setelah minum obat dan dapat digambarkan sebagai perasaan relaksasi yang halus. Jadi, Anda tidak akan merasakan efek yang tiba-tiba dan nyata, tetapi Anda akan dapat melihat bahwa sesuatu yang positif sedang terjadi di tubuh Anda.

Beberapa efek signifikan akan membutuhkan penggunaan jangka panjang dan berkelanjutan. Ini berarti bahwa jika Anda ingin CBD membantu Anda menghilangkan rasa sakit, peradangan, kegugupan dan kecemasan, Anda perlu mengonsumsi produk berbasis CBD selama dua minggu hingga satu bulan, dan terkadang bahkan lebih lama.

Tetapi bagaimana jika saya mengambil dosis yang lebih tinggi?

Sumber: pexels.com

Banyak orang berpikir bahwa jika mereka ingin mencapai hasil yang lebih baik menggunakan produk berbasis CBD, mereka hanya perlu meningkatkan dosis bahan ini. Namun, ini tidak bisa jauh dari kebenaran. Tidak hanya itu tidak akan meningkatkan efek zat aktif ini, tetapi bahkan dapat menyebabkan ketidakhadirannya sama sekali.

Bagaimana itu mungkin? Kurva yang menunjukkan korelasi antara efek CBD dan dosisnya menunjukkan bahwa efeknya semakin menurun seiring dengan meningkatnya dosis cannabidiol.

Untuk memperjelas hal-hal: di awal dengan peningkatan dosis, efeknya juga meningkat, sampai Anda mencapai dosis yang membentuk dataran tinggi. Setelah itu, efeknya menunjukkan kecenderungan menurun. Ini berarti bahwa overdosis kadang-kadang bisa sama tidak efektifnya dengan yang sangat rendah.

Masalah lain yang dapat terjadi dengan asupan cannabidiol dosis tinggi secara terus menerus adalah munculnya toleransi. Ini berarti bahwa reseptor tidak lagi bereaksi terhadap zat ini (terlepas dari dosisnya) dan efeknya sama sekali tidak ada.

Jelas bagi Anda bahwa ketika menerapkan produk berbasis CBD Anda harus moderat jika Anda ingin mencapai hasil yang maksimal.

Kesimpulan:

Produk berbasis rami yang mengandung cannabidiol memiliki sejumlah khasiat yang bermanfaat bagi tubuh dan membantu menghilangkan rasa sakit, peradangan otot, dapat meningkatkan relaksasi dan menyebabkan perasaan yang lebih baik di dalam. CBD bertindak sebagai adaptogen, yang berarti memperkuat tubuh dan membantu mengatasi stres dari lingkungan eksternal dan internal. Perasaan yang ditimbulkan CBD tidak terlalu ditekankan, tetapi dapat digambarkan sebagai perasaan rileks dan tenang yang terjadi beberapa menit setelah mengonsumsi produk CBD. Penggunaan jangka panjang terus menerus biasanya diperlukan untuk efek maksimal dari bahan aktif ini.